160 x 600 AD PLACEMENT
160 x 600 AD PLACEMENT

Hari Batik Nasional di Istana, Pj Gubernur Sultra Andap Budhi Revianto Kenakan Tenun Muna Buton

Penjabat (Pj) Gubernur Sulawesi Tenggara (Sultra) Andap Budhi Revianto didampingi Putri keduanya Nabila Farahani mengenakan tenun Muna Buton saat melakukan peragaan dalam acara Istana Berbatik di Istana Merdeka Jakarta, pada Minggu (1/10/2023) malam. Foto: Istimewa

MATALOKAL.COM, JAKARTA – Penjabat (Pj) Gubernur Sulawesi Tenggara (Sultra) Andap Budhi Revianto kenakan pakaian tenun Muna Buton saat Perayaan Istana Berbatik di Istana Merdeka, Jakarta, pada Minggu (1/10/2023) malam.

Didampingi putri keduanya Nabila Farahani, eks Kapolda Sultra ini, terlihat menggunakan tenun berwarna hitam dan merah yang mewakili etnis di Sultra yaitu Suku Buton dan Muna.

Kain tenun Buton bermotifkan Lawa atau Pintu Gerbang. Sedangkan kain tenun Muna bermotif tikar yang melambangkan kebijaksanaan.

“Pakaian tenun ini memadukan 2 suku (di Sultra), artinya adalah persatuan yang harmonis tanpa membedakan etnis ataupun suku,” ungkap Andap.

Menurutnya, keberagaman yang dimiliki Provinsi Sultra hendaknya menjadi kekuatan untuk memberikan kesejahteraan bagi masyarakat di Bumi Anoa ini.

“Sultra memiliki potensi alam yang luar biasa. Potensi tersebut akan memberikan kesejahteraan, apabila seluruh elemen masyarakat ada dalam semangat persatuan,” jelas Andap.

eiPro Advetorial

Pemakaian tenun khas Sultra, lanjut Andap, sejalan dengan arahan Presiden Jokowi untuk terus melestarikan Batik Nusantara di seluruh Indonesia sebagai warisan budaya yang telah diakui secara internasional.

Andap hadir bersama gubernur dari seluruh penjuru Indonesia. Para pimpinan provinsi turut tampil memperagakan batik asal daerah masing-masing.

Selain gubernur, hadir juga dalam peragaan yakni para dubes negara sahabat, pimpinan kementerian/lembaga, perwakilan kerajaan Solo, DIY, Sumenep, Gowa dan Cirebon. Selanjutnya, atlet berprestasi serta Putri dan Miss Indonesia mengenakan Batik Nusantara.

Acara Istana Berbatik diselenggarakan menjelang peringatan Hari Batik Nasional setiap 2 Oktober. UNESCO secara resmi telah mengakui batik sebagai Warisan Budaya Takbenda Indonesia pada 2 Oktober 2009.

Editor: Fadli

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You might also like